Friday, November 20, 2015

I'm baaaccckk!! (Berusaha maksudnya))

Oh wooowww.kapaaann coba terahir ngeblog. Taun lalu kali terahir ngapdet. Apa 2 taun lalu? Ya ga penting sik,berasa ada yang baca aja. *Big grin*

Soo,what's going on? Not much. Just that we have another member in da hauuss. It's a boooyyy! Danesha udah jadi kakak,since 5 over months ago. Maka,lengkaplah sudaahh formasi keluarga. Alhamduuu...lillaaaaahhh..

Namanya A*aendri Akyas Hiday*nindra. Panggilannya Akyas. Diambil dari bahasa arab yang artinya intelligent,wise men (aamiin allahumma aamiin). Lahirnya,sekali lagi,cesar ofkros yaahh,lha wong udh cesar sekali,kedua chance nya udh 50/50 utk normal. Ambil jalan aman sajah! Lagian,ketika usg 32w, doi di atas kepalanya. Kontrol lagi,di bawah. Kontrol lagi,di atas. Ah,dokterdokter itu PHP bener deeh! Pas lahir,konfirmasi,kepalanya dimana? Di bawah katanya,tapi emang ga masuk jalan lahir. Mudahmudahan ada waktu buat share lagi cerita melahirkan yang terbaru (baju kalee).

Eniwei, ini buka blog karna tibatiba kepengen nulis sesuatu.

Dulu,ketika melahirkan si mbaktantik, jarang merasa ga PD. Bahkan,ada orang yang bilang, kok kamu gendut? Sini jawabnya, lha saya hepi..lagian saya menyusui *alibi abesh*. Lah melahirkan si bayikganteng ini, ga PD dengan badan. Kadang merasa bak gitar spanyol *maafkan yah,jangan sedih..saya emang gitu orangnya* tapi kadang merasa bak..hmm..bak mandi..besar tak berbentuk. Jadi,kadang sampe malem bahkan pagi,pinterest an. 'Diet during bf' 'lose weight after giving birth' etc. Kata kunci ituuuu aja yang dicari. Bahkan,buat board 'challenge', isinya 30 days challenge to lose weight. Pas baca langsung yang, "oh ini mah gampaang. Pasti bisa!" Ada lagi board 'breastfeeding food'. Judul sih boleh tsakep,kenyataan? NUL bookk. Bangun pagi, nyiapin mbaktantik sekolah. Anak bayik bobok di jalan. Sampe rumah doi melek. Itu dipake sarapan wajib kalo bocah sekolah: croissant coklat pake decaf kopi *heaveeeennn*. Bar mangan,bayik minta main. Beresberes dikit,jemput si mbak. Pulang sekolah,anakanak tidur. Emaknya? Ya ga sengaja ikut pules 😂😂 abis enak sih,suasananya tenang. Kalo udah pada bangun lagi,yaaa lupakan saja yaa yang namanya me time. Kalo anakanak udah tidur malem,emaknya megang hp,pinterest an lagi. Jadi kapan itu ikut challenge nyaa? Hahaha..
Dulu abis melahirkan merengekrengek sama bapake minta dibeliin xbox. Ga mau main wii lagi,kurang banyak geraknya. Widiih,gaya bener kan. Udah dibeliin tuuh,tapi baru dimainin 2x. Ini malah kepengen beli zumba xbox. Tapi ahirnya ragu,karna paling juga nganggur.
Ahirnya,aku menemukan solusi paling ajiiibbb dan gampang. Aselik! Jangan ngaca sebadan! Ngaca itu semuka sampe leher deh, kalo mau kerudungan, mau mekapann. Cucok kakaaaakk. Mana sekarang mulai jaketan terus kan,udah mulai dingin. Jadi baju main tabrak tetep cantik kok *lha wong ra keton* Tarek maaaanggg!

Jadi buat para ibuibu yang baru melahirkan dan punya rasa PD minimalis kaya saya,itu solusinya. Monggo dicoba..kalo berhasil kabarin!

Salam kenal kembaliii *kisbaiii*

Monday, December 23, 2013

Tidur dan keterkaitannya

Ini post emang random bener deh. Tibatiba,pas lagi ngelonin Dev,keingetan temen SD.

Jadi,ceritanya,ak dulu perna satu SD sama dia. Agak lupa sebenernya sekelas apa engga. Could be,tapi bisa jadi dia kakak kelas,karna pas kelas 2sd ak sempet nyusul bokap ke prancis selama setaun,dan balik lagi tetep kelas 2,krna ga ada rapot.

Eniwe,back to the story.

Bokap sma bokap si temenku ini temenan,karna mereka samasama dosen,jurusan yang sama lagi. Short story,kita kenal dengan keluarga masingmasing.
Sampe,satu hari,kita ketemu di KL. Bokapnya dia sekolah di Perlis dan dia juga sekolah. Pas itu bokapnya lagi ada konferensi apa gitu di KL. Jadi si temenku ini pun ngikut.

Bokap donk,dengan baik hati ngajak dia tidur dirumah. Diiyain sma si temenku ini. Ya sudahlah,moso ak bilang ndak mau?kan ndak sopan,to?

Eh lalu,pas tidur,ak keganggu banget. Bukan apaapa,ya biasanya kan tidur sendiri,jadi denger suara napas orang disamping tuh rasanya gimana gitu.
Makin malem,kekeselan gw berubah jadi marah. Gimana kaga?? Dia adalah orang PALING LASAK yang perna gw temuin dalam hidup. Adek gw lasak tidurnya,tapi ini 10x lipatnya bookkk!!! Wanjrit.
Mulamula,dia melipir ke gw. Gw minggir,dia mulai nendang. Itu kasur rasanya udah cukup gede yah,tapi tetep aja donk gw diTENDANG. Bukan cuman kesenggol,gw ga lebay. Trus gw bangunin kan,dia pindah. Gw bilang dia tidurnya lasak. Yawis,dia tidur lagi dan gw jga berusaha ikut tidur. Gw bukan jenis orang yang gampang tidur soalnya. Baru les,itu gw ditendang lagi. Begitu lagi begitu lagi sampe ahirnya jam 3 pagi gw ngungsi ke kamar adek gw. Tau posisi si temen gw ini gimana??dari lurus,dia berputar 90 derajat. Semua yang ada dikasur jatoh. Bantal,guling,selimut,gw!!

Besok paginya,bokap gw ngomel. Katanya kenapa gw tidur sendirilah ga sopanlah. Set. Udah gw bilang itu orang tidurnya lasak. Tetep aja gw yang dinyap nyap.
Trus,karna gondok ga bisa tidur itu,gw bilang donk sama temen gw itu.

"Kamu tidurnya lasak banget yah?sampe nendangnendang"

Jawaban dia "masa sih" dengan muka polos.

Desyiiiiiinnggg.

Trus gw cerita sama nyokap. Nyokap gw malah ngikik donk.

Eh untung Mr H ga lasaklasak banget kalo bobo. Terkategori anteng malah. Kalo lasak,langsung bangunin,trus dia anteng aja sampe pagi.
Untung udah kawin,ga mungkin ada orang lain nginep bareng. Hihi.

Kalian ada pengalaman yang mirip?

lesson learned!

tetiba di suatu sore yang udah gelap, mr H, pulangpulang mukanya antara sumringah sama engga.

"mam, ak mau cerita."

degdegan doonk. ga pernaperna kaya gitu.

"jadi tadi aku meeting, trus kayanya ak harus offshore deh mam."

"oh, kapan?"

"dua kali" tampang polos

"WHAAATTT??!! 2 KALIII?? KAPAN?" mata udah berkacakaca aja

"yang pertama awal november, trus yang kedua, natal. kalo yang november sekarang masi didiskusiin bla bla. tapi yang natal aku PASTI selama 3 minggu"

"lah ak gimana donk? ak pulang aja yah, terusin sampe liburan kita (karna ceritanya kita udah beli tiket untuk balik ke Indo)"

"ya terserah kamu aja"

setelah pikir kesini kesana, ko lama banget nih kita pisah. mulai dari november sampe februari. edan poo?? pisahe setengah taun aja, cuy. kaga ah! ogah!

ahirnya, dapet keputusan, akik sma Dev balik pas natal. majuin tiket (plus bayar cencunya), ahirnya okeh, kita balik! kebeneran aja lagi mau ada kawinan sepupuku, 2 orang. yuukk. keputusan ini ternyata agak menyakitkan at the end. hiks. will tell you soon.

kembali sebentar ke cerita si offshore tadi, jadwal berangkat yang harusnya awal november, molor molor molor. ada masalah katanya. wiiihh. seneng doonk akik. Mr H tetep dikekep dibawah ketek. hihi. dia bahkan sempet galau gitu liburan ini mau kemana (nama aja di Eropa, tentu yang namanya natal heboh donk, dan kantornya mewajibkan cuti pas periode natal - taun baru).
eh, 4 hari yang lalu, Mr H ngirim imel. katanya team offshore will be departed, soon! ga lama, keluar jadwal. hari minggu siang berangkat.
yawis, nda papa. toh hari rabu ak berangkat sama Dev. udah seneng aja, karna my wish really did come true (so, be really careful for what you wish for! REALLY!). eh, siangnya dapet telp, dimajuin, karna hari senin cuaca buruk jadi heli ga bisa terbang. sedangkan holiday season is coming, jadi kalo diundur, jadwal tercepat adalah tanggal 3/4 januari. kantornya ga setuju. kakiku lemes! gimana kaga??! hari itu udah hari kamis. harusnya sore itu dia pulang cepet dan jumatnya cuti. masi ada waktu donk ngruntal ngruntel. si kabar itu bilang, jadwalnya maju kalo ga jumat, sabtu?! waattt???!!! !@#$%^&

sorenya, pas pulang udah nangisnangis bombay ajeee. yeukkk. galaugalau ga jelaslah ya pokonya. ampuunn dije. makin nangis, begitu menyadari harus pisah: 7 MINGGU sajah. sekian dan terima kasih.

pas dikasur, as usual, ak ga bisa tidur. ahirnya, balik badan meluk Mr H. I said,

"Pah, I learned my lessons well"

"kenapa mah?"


1. CHERISH EVERY SINGLE MOMENT YOU HAVE WITH YOUR LOVED ONES

i mean it. really. kenapa?

ini ak cuman pisah 7 minggu. dan ak tau kapan dia harus berangkat, kemana, dimana. InsyaAllah, kita akan ketemu lagi nanti setelah 7 minggu. tapi ak nangis ga udahudah. beneran deh. bayangin, kalo orang yang kita sayang, kita cintai, tibatiba 'pergi' ninggalin kita. umur hanya Allah yang tau. ga bisa denger suara, ga bisa komunikasi, ga ada batas waktu. sakit dan sedihnya kaya apa? nyeselnya kaya apa kalo pagi sebelum berangkat kantor kita malah berantem trus ga mau ngomongan? to be honest, ak nyeseeeelll banget selama ini sering banget ngomel sama dia. ini salah itu salah. plis deh, Put! you are not perfect.
ak beneran berusaha untuk tetep berpikir positif. apa tuh? well, mungkin nanti ketika ketemu, bisa jadi istri yang lebih sabar ngadepin Mr H. have I told you, Mr H itu orang tersuper iseng? isengnya itu minta ditampol ya bok! sampe emak gw juga perna nyeletuk,

"pantes ih, si puput suka marah sama kamu. iseng banget sik jadi orang" itu kasus belom kawin ya kakak yaaa. udah segitu isengnya dia. tapi alesannya, dia itu iseng karna dia sayang. *oohh.sweett* #oot#

2. NEVER DEPEND ON OTHERS, BUT YOURSELF

ini ceritanya ada sedikit kekecewaan sik. hehe. jadi, ada kenalan kita. dulu ak perna bilang, kalo Mr H offshore, temenin yah, terutama pas winter begini, sedih banget ga ada temennya. dan jawabannya, iya, pasti!

eh, kemaren ak watsapp kan, minta dia dateng. dia bilang ga bisa ini dan itu. oh, ya sudah. baiklah. nda papa. berarti, ak emang harus depend on myself. I would never AGAIN, ask them.


well, I learned my lessons well in kinda harsh way. tapi bagiku, ini justru membuat kita menjadi lebih dewasa dan menjadi manusia yang lebih baik #eeaa.

trus, sekarang gimana rasanya udah ditinggal 2 malem sama Mr H?

hari pertama ditinggal, hampaaa banget rasanya. kesini nangis, kesitu nangis. lagi mandiin Dev, nangis, lagi ngasi makan, nangis. sampe ketemu temen juga nangis donk! ya walopun nangisnya ga becucuran airmata, tetep aja bibir bergetar. bibir bergetar ya kakak yaa nahan nangis. haha. hati tuh sakit banget rasanya. beneran ada rasanya loh. kaya kehilangan banget.

hari kedua, udah ga separah kemaren nangisnya, kasian gadis kecil soalnya, bingung tibatiba liat emaknya nangis. bibir? tetep donk bok, getarr! haha.

Monday, October 21, 2013

18 bulan


- 6 bulan menuju WWL!! Semangaatt!!

- minum susunya cuman jam 3 pagi. Yang jam 12 udah bisa di skip. Hahaayy.

- kalo abis mandi, dia akan dadahin temen mandinya. Dadah (sambil dadah). Kadang bilangnya babai, trus di kisbai

- kalo liat orang di wastafel, itu identik dengan sikat gigi. Lalu, tangannya nunjuk, sambil bilang " i i" sambil nunjukin gigi. Artinya dia mau sikat gigi juga.

- ngeliat emaknya kerudungan dan dia digantiin baju, dia akan bilang "esgo" (let's go)

- kalo jalan ke gudang, itu identik dengan naik fiets. Dan kalo udah fietsnya dikeluarin, hepinya setengah pingsan, sambil bilang 'its'

- kalo disuruh jalan sendiri, hepi bener. Semua orang didadahin dan di kiss bye in. Btw, kiss bye nya bunyinya "muah"

- udah sangat ngerti kalo ditanya. Kemaren itu, ditanyain hidung, mata, kuping, kaki, dia udah tau.

- bisa nyanyi cicak cicak, tapi huruf vokalnya doang. Hahah. Jadi gini lagunya: ia ia i iii, ia ia meaa. Hap! 

- hafal dengan beberpa buku favoritnya: Bram, de stinkende beer! (Bram, si beruang yang bau) dan Ik vind je lief, Papa (Papa baik sekali). Dia hafal kapan harus melakukan apa. Misal, ketika kita bilang "hoest"(batuk) dia akan ikut batuk ato ketika kita bilang "lacht hij"(dia tertawa), dia juga akan ikut ketawa

- heboh kalo liat: tram (sambil teriak heboh aaamm), anjing (teriak heboh sambil nunjuk lalu bilang guk guk), kalo liat bebek (kek kek), burung (uu). dan kalo liat ipad, ipad itu identik dengan tontonannya, maka dia teriak "bebiiii"

- seneng banget bantuin orang dewasa kerja. vakum rumah, nyuci baju, lipet selimut, masak nasi. kalo lipet selimut yang paling lucu. ada katakata "uh" biar berkesan berat gituh.

- seneng berenang! ebuset. ga ada jipernya anak itu sama air. yang ada kalo di angkat dari air, marah.

- mulai bisa marah. marahnya jerit, lalu menggerunggerung nangisnya. eh, apa itu tantrum? entahlah. tapi so far, alhamdulillah, kalo dibujukin dan dikasi tau baikbaik dia bisa tenang dan ngerti.

- karna sekarang udah mulai dingin, kemanamana kan pake jaket yak. dulu pas summer, dia ngabur aja begitu buka pintu. tapi sekarang udah tau, sebelum keluar, harus pake jaket, syal, topi, sok (kaos kaki), sepatu, baru buka pintu

- dan begitu juga kalo sampe rumah. harus lepas jaket, sepatu, sok.

you've grown up so fast, too fast, I think baby girl. time, please take it easy and take it slowly.

Sunday, October 20, 2013

Belajar bahasa

Kemaren kita kontrol rutin ke Posyandu untuk umur 18 bulan. Yes, that's how big my baby girl is now.

Kuakui, anakku bukan jenis anak yang sama siapa aja ngekek. It takes a little time for her to adapt. Ibarat mesin, dia ini mesin disel. Panasnya lama bok. Sekalinya udah panas tapi, capek ngikutinnya. Dan dia juga bukan jenis yang pecacal pecicil. Dia kalem sekali. Anak wedok bangetlah.
Jadi, masuk ke ruangan susternya, diajak ngobrol. Anaknya mah diem aja. Sambil memperhatikan dengan seksama. Hihi. Ditanya ini dan itu, anaknya tetep diem. Trus si susternya nanya,

"Udah bisa ngomong?"

"Kalo satu sentence full sih belum. Tapi dia sudah bisa mengungkapkan apa yang dia mau."

"Oh gitu. Bagus! Kalian sama dia berbahasa apa?"

Pertanyaan menjebak nih, dalem ati.

"Kita campurcampur. Tergantung kata apa. Kita ngajarin kata yang pendek supaya dia lebih cepet meniru"

"Oh begitu. Menurut saya.."

Duhh, jawaban gue tadi salah apa ya, dalem ati.

"Karena kalian juga bukan native belanda, kalian ga perlu ngajarin dia bahasa belanda. Cukup ajarin dia bahasa yang kalian gunakan dirumah"

To be honest, agak kaget juga dengan statement si suster ini. Karena dulu perna ada kenalan gue yang bilang kalo biasanya kita harus ngajarin bahasa brlanda sup a dia bisa mingle nantinya kalo sekolah. Tapi kenapa ini lain?! Lalu si suster jelasin lagi.

"Kita manusia itu butuh yang namanya basis untuk bahasa. Nah, yang lebih mudah dia pelajari tentu apa yang kalian praktekkan di rumah. Kalo nanti, si anak udah punya 'fondasi' bahasa, dia akan lebih gampang untuk belajar bahasa lain."

"Loh, kalo ntar dia sekolah gimana donk? Dia apa masi bisa bergaul dengan tementemennya?"

"Jangan khawatir. Dia seiring dengan umurnya juga akan mempelajari dengan sendirinya. Misalnya, dia denger kamu berbicara bahasa belanda. Lamakelamaan, dia akan ngerti dengan sendiri. Nanti dia umur 2 tahun akan sekolah (sejenis Paud) seminggu sekali, selama 2 jam. Nanti, begitu dia masuk TK, akan ada program khusus untuk belajar bahasa belanda."

Emaknya manggutmanggut, anaknya sibuk melukin emaknya sambil cium pipi.

"Anak yang hidup dilingkungan multi bahasa, itu bagus."

Ohya. Baiklah. Berarti kita udah bener karna selama ini ngajarinnya bahasa indonesia. Abis yah, udah diwantiwanti sama mamer, anaknya harus ngerti bahasa indonesia.

Keluar dari ruangan suster, jadi kepikiran. So far, udah dua orang yang bilang bahwa jangan ngajarin bahasa indonesia sama si dev.
Yang satu, dia bilang,kalo dulu dia dimarahin sama gurunya karna anaknya ga bisa bahasa belanda. Well, to be honest, suaminya orang belanda jadi mereka berbahasa belanda berdua. Anaknya sekolah belanda. Jadi kayanya wajar aja kalo anaknya seharusnya bahasa belanda yah.
Yang kedua, dia bilang, anak temennya lama banget mulai ngomong. Karna terlampau banyak bahasa yang diajarin. Teori ini memang gue perna baca dan denger. Katanya anak itu bingung harus ngomong bahasa apa. Lah dikasus itu, anaknya diajar tiga bahasa. Basa enggris, belanda, endosah. W att?!

Well, there we have the answer. Anak itu harus diajari mother languagenya.

As for words, vocabnya si dev udah cukup banyak. Minta digigit ih anaknya.

Iets (fiets): sepeda

A K: minta *mbuh basa opo iki*

Opi (bokap gue)

Babai. Dada. Doeg.

Hai. Hao.

Gi ( lagi)

Aci (makasi)

Mam (makan)

Mimik.